Mempersiapkan dana darurat via emas atau logam mulia

Ini pengalaman pribadi, jadi pasti akan berbeda dengan pengalaman yang teman-teman alami. Kebetulan tahun lalu, 2020 pas bulan juni saya melahirkan anak pertama. Dan saat itu adalah masa-masa dimana copid sedang hebohnya.

Job saya sebagai tim digital disalah satu perusahaan travel off sejak februari. Job utama sebagai konsultan digital juga “membeku” efek copid. Sudah ada beberapa MOU yang sudah ditandatangani tapi tak bisa dieksekusi bahkan cair dananya. Yes, rata-rata mereka memutuskan untuk menahan bahkan menunda aneka payment dan pekerjaan.

Saya ga bisa menyalahkan klien, toh buat bertahan saja sudah alhamdulillah, karyawan tidak dirumahkan juga sudah bersyukur. Semua lini pekerjaan saat itu terhantam. Dan termasuk saya yang bergerak dibidang jasa. Proses persalinan sudah didepan mata, saya tipe well prepare yang meyiapkan dana jauh-jauh hari.

mengatur dana darurat

Saya memang suka nabung emas, memilih emas batangan dibandingkan perhiasan. Mau gimana lagi, kalau pakai perhiasan langsung gatel dan alergi bahkan cincin pernikahanpun cuma hitungan hari dipakai. Sudah coba aneka model, tetap saja.. ga kuat gatelnya. Jadi, sampai sekarang ga pernah pake perhiasan sama sekali.

Balik lagi ke cerita nabung emas. Kebiasaan ini dimulai dari jaman 2011-2012. Jamannya dulu ternak emas.. lalu terpaksa harus menjual semua simpanan karena usaha saat itu gulung tikar. Jual semua tanpa sisa. Tapi, ada ilmu luar biasa karena kegilaan jaman dulu.

Mulai nabung lagi 2016, nyicil cuma 5 gram karena lagi doyan traveling dan beli aneka software. Nyicil nabung kalau inget. Travelling makin sering, lagi senang-senangnya menikmati hidup setelah semua amanah hutang lunas. Ini saatnya menikmati dengan jalan-jalan dan melakukan hal lainnya.

Tapi pas merit mulai berubah (2017), jiwa traveling harus disesuaikan dengan suami yang orang rumahan. Alhasil, mulai balik nabung lagi…ya.. cuma 5 gram lagi.
Beli kalau inget aja.

Dan saat itu saya tidak tahu apa itu dana darurat, yang saya tahu adalah nabung sewajarnya.

Alhamdulillah, 2019 saya diberi rezeki hamil anak pertama, mulai deh mikir gimana nabung buat persalinan, gimana buat pendidikan si baby.. dan darisana saya mulai semangat lagi buat nabung.

Asumsi saya saat itu..daripada uang persalinan ditaro direkening biasa mending saya taro disaham syariah. Kebetulan ngerti dikit-dikit tentang saham. Sudah pernah untung dari saham syariah jadi lumayan lah… uang persalinan bisa diputar disana. Toh, duduk sebentar.. lihat angka dan coba analisa baru deh beli. Dan copid pun melanda. Gubrakkkk… saham syariah saya merah merona bak bunga mawar yang lagi puber ke 2. Lemes dehhh.. ampoonn rasanya si baby dalam perut senyum-senyum liat uminya pegang kepala.

Yes, semua saham hampir rontok .. saya sempet mikir wadidaw gimana ini biaya persalinan yang sudah didepan mata … dan yes 3 bulan lagi. Pakai apa ya.. ? Apakah saham bakalan naik lagi, atau malah sebaliknya. Dan taraa… baru inget. Masih punya simpanan logam mulia. Alhamdulillah

Akhirnya dengan berat hati kami harus lego ntuh emas.. buat prepare dana persalinan. Saya coba foto dan pasang status di WA. Alhamdulillah beberapa hari kemudian ada sahabat yang beli LM tersebut. Alhamdulillah dana persalinan aman.

Nabung 5gram
5gram yang kadang lupa itu.. akhirnya jadi penolong. Alhamdulillah rezeki si baby. Eh.. pas beberapa minggu sebelum persalinan .. alhamdulillah ada saham syariah yang merangkak ijo.. jadilah dia dilego. Jual deh tuh saham buat pegangan umi after persalinan.

Jujur
Copid mengajarkan banyak hal.
Banyak banget, mengajarkan bersyukur sudah diberi talenta oleh Allah karena ngerti dunia website dll, diberi kesempatan buat nabung, diberi ilmu oleh pandemi ini tentang bagaimana caranya mengatur uang, caranya kerja dan survive diantara ketidak pastian. Dan semoga copid ini lekas berlalu…rasanya nyesek melihat teman dan sahabat jatuh sakit serta kehilangan orang yang disayangi.
09:46

Hikmah terbesar saya adalah
“yes, syaraf panik saya benar-benar kesentil. Apa itu dana darurat ? Apa itu artinya sehat, apa artinya hidup bebas tanpa masker”

..

Sebagai info
Saham syariah itu buat jangka menengah dan panjang. Jadi jangan taro dana daruratmu disini.

Beli emas itu disimpan lalu dilupakan. Gunakan emas saat kamu butuh. Perbedaan harga akan terasa jika sudah lebih dari 2 tahun. Dan emas itu bukan investasi ya… dia hanya jaga uangmu agar ga kena inflasi..

foto pexels

(Dilihat 25 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published.